Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini, Selasa 16 Januari 2024

Bisnis.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada hari ini, Selasa (16/1/2024) diperkirakan akan berfluktuasi namun ditutup melemah di rentang 15.530- Rp15.590 per dolar AS seiring dengan rencana The Fed yang akan mempertahankan suku bunga lebih awal.

Pada perdagangan Senin (16/1/2024), mata uang rupiah ditutup melemah 0,03% atau 5 poin ke posisi Rp15.555 per dolar AS. Sementara itu pada saat bersamaan indeks dolar naik 0,02% ke level 102,180. 

Sejumlah mata uang kawasan Asia lainnya terpantau bergerak bervariasi. Yen Jepang melemah 0,33%, dolar Hong Kong melemah 0,01%, dolar Singapura tergerus 0,07%, dolar Taiwan melemah 0,38%, won Korea anjlok hingga 0,49%, yuan China tergerus 0,06% dan ringgit Malaysia turun 0,34%. 

Sementara itu mata uang yang menguat terhadap dolar adalah peso Filipina sebesar 0,27%, rupee India naik 0,07% dan bath Thailand naik 0,22%. 

Direktur Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan pasar tampaknya mempertahankan ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga lebih awal oleh Federal Reserve. Alat CME Fedwatch menunjukkan para pedagang memperkirakan peluang sebesar 70% untuk penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin pada bulan Maret, naik dari peluang 64% yang terlihat pada minggu lalu. 

Ekspektasi itu diperkuat oleh data pada hari Jumat, yang menunjukkan inflasi indeks harga produsen turun lebih dari perkiraan pada bulan Desember. Namun laporan tersebut didahului oleh data yang menunjukkan kenaikan inflasi CPI yang lebih besar dari perkiraan pada bulan tersebut. 

“Fokus kini tertuju pada pidato sejumlah pejabat The Fed pada minggu ini, yang diperkirakan akan memberikan lebih banyak petunjuk mengenai rencana bank tersebut untuk menurunkan suku bunga tahun ini. Data penjualan ritel AS juga akan dirilis akhir pekan ini, dan diperkirakan akan menjadi faktor dalam prospek inflasi negara tersebut,” kata Ibrahim dalam riset harian, Selasa (16/1/2024). 

Selain itu, Bank Rakyat Tiongkok secara tak terduga mempertahankan suku bunga pinjaman jangka menengah tidak berubah. Langkah ini menunjukkan tidak adanya perubahan pada suku bunga acuan pinjaman PBOC pada Januari. 

Sementara itu, Ibrahim menjelaskan neraca perdagangan Indonesia diperkirakan masih akan mencatat surplus di akhir tahun 2023. Namun, akan sedikit menyusut bila dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Sedangkan surplus neraca perdagangan pada Desember 2023 diprediksi sebesar US$1,83 miliar.

Artinya, surplus neraca perdagangan di Desember 2023 diramal lebih rendah dari surplus pada November 2023 yang senilai US$2,41 miliar. Menandakan penurunan keempat secara berturut-turut.

Pada perdagangan hari ini, Ibrahim memproyeksikan mata uang rupiah akan fluktuatif namun ditutup melemah direntang Rp15.530- Rp15.590 per dolar AS. 

12:15 wib

Rupiah masih tertekan

Rupiah melemah 0,22% atau 34 poin ke level Rp15.589 per dolar AS pada 12.15 WIB.

Adapun, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback terpantau menguat 0,39% atau 0,40 poin ke 102,80.

09:07 wib

Rupiah dibuka melemah ke Rp15.584

Rupiah melemah 0,19% atau 29,50 poin ke level Rp15.584,50 per dolar AS pada 09.07 WIB.

Adapun, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback terpantau menguat 0,38% atau 0,39 poin ke 102,79.

Sumber m.bisnis.com