Film Dokumenter Dirty Vote Tentang Desain Kecurangan Pilpres 2024, Tim TKN Prabowo-Gibran: Bernada Fitnah

JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Ahli Hukum Tata Negara Zainal Arifin Mochtar, Bivitri Susanti dan Feri Amsari mengungkap berbagai skandal kecurangan pada kontestasi Pilpres 2024 dalam film yang berjudul “Dirty Vote”, rilis di youtube, Ahad (11/2/2024) sekitar pukul 11:00 WIB. Kurang tiga jam film Dirty Vote Full Movie dirilis, tim kampanye nasional (TKN) Prabowo-Gibran langsung melaksanakan konferensi pers menyikapi film tersebut.

Dijelaskan secara gamblang dalam Dirty Vote Full Movie yang tayang di youtube @DirtyVote, Dosen Universitas Gadjah Mada (UGM) itu melihat pasangan calon presiden (Capres) dan calon wakil presiden (cawapres) dari nomor urut 2 unggul 50 persen lebih dari berbagai survei.

“Kembali pertanyaannya soal mengapa satu putaran? dua putaran itu membuat risiko kekalahan bagi orang yang sedang memimpin itu menjadi besar,” katanya, di film tersebut.

Dia menjelaskan bahwa sebenarnya secara ilmu politik dan hukum tata negara bahwa pertarungan Pemilu itu seringkali melahirkan dikotomi (membagi dua kelompok).


“Dikotomi antara status quo dan perubahan, antara orang yang jualannya adalah melanjutkan yang terdahulu, dengan orang yang jualannya adalah ingin melakukan perubahan atau perbaikan secara mendasar,” ujarnya.

Bahkan, dia mengungkap bahwa dalam tingkat yang lebih lokal pernah terjadi dikotomi, dalam konteks Pilkada DKI Jakarta.

“Kalau Anda lihat Pilkada DKI Jakarta, menurut data survei secara konstan sebenarnya pasangan Ahok dan Djarot yang kita ketahui didukung juga oleh Presiden Jokowi senantiasa secara konstan memenangkan posisi paling atas dari semua survei,” ucapnya.

Sementara Tim Hukum dan Advokasi Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran menuding film dokumenter eksplanatori Dirty Vote sebagai tindakan fitnah. Padahal, film tersebut belum dirilis di media sosial.

“Perlu kami sampaikan, bahwa sebagian besar yang disampaikan dalam film tersebut, adalah sesuatu yang bernada fitnah, narasi kebencian yang sangat asumtif, dan sangat tidak ilmiah,” ujar Habiburokhman dalam jumpa media di Jalan Sriwijaya, Jakarta, Ahad (11/2/2024).

“Kok merasa sepertinya, ada keinginan untuk menyabotase pemilu, ingin mendegradasi pemilu ini ya, dengan narasi yang sangat tidak berdasar,” lanjutnya.

Film Dirty Vote ini memang berupaya mengungkap berbagai kecurangan yang diduga terjadi menjelang pemilihan umum atau Pemilu 2024. Film dokumenter eksplanatori bertajuk Dirty Vote yang disutradarai Dandhy Laksono membongkar dugaa upaya Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengerahkan lembaga negara untuk membantu pemenangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

Dalam film ini, tiga pakar hukum seperti Bivitri Susanti, Zainal Arifin Mochtar, dan Feri Amsari mengupas upaya kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif dalam film tersebut. Ketiga sosok ahli hukum itu selama ini juga aktif dalam gerakan antikorupsi.

Sumber: Fajar.co.id

Sumber riaupos.jawapos.com