Situasi Jepang Kian Mengkhawatirkan, Rumah Sakit Merasa Tertekan

5 bulan lalu 57
Situasi Jepang Kian Mengkhawatirkan, Rumah Sakit Merasa Tertekan (Ist/www.jpnn.com)

Kamis, 05 Agustus 2021 – 21:49 WIB

Warga dengan masker pelindung di wajahnya berjalan di kawasan Stasiun Shinagawa saat jam sibuk pertama usai pemerintah Jepang mencabut status darurat nasional Virus Corona di Tokyo, Jepang, Selasa (26/5). Foto: ANTARA

jpnn.com, TOKYO - Jepang pada Kamis akan memperluas pembatasan darurat di delapan prefektur untuk menahan lonjakan kasus COVID-19, di tengah kekhawatiran yang meningkat terhadap beban sistem kesehatan di ibu kota Tokyo dan wilayah-wilayah lain.

Infeksi virus corona meningkat lebih cepat daripada sebelumnya, membayangi gelaran Olimpiade pada 23 Juli-8 Agustus dan memicu keraguan terhadap kemampuan Perdana Menteri Yasuhide Suga dalam menangani pandemi.

Tokyo mencatat penambahan 4.166 kasus baru pada Rabu sehingga totalnya menjadi 966.907 atau mendekati angka 1 juta.

"Infeksi baru tengah menanjak dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura pada sebuah panel berisikan para pakar yang dimintai pendapatnya.

"Situasi di lapangan (rumah sakit) sangat parah," kata Nishimura, seraya menambahkan bahwa kasus-kasus serius telah berlipat dua dalam dua pekan terakhir.

Panel tersebut menyetujui usulan pemerintah untuk memperluas pembatasan, namun Nishimura mengatakan beberapa anggota panel telah memperingatkan situasinya cukup parah untuk menetapkan status darurat di seluruh negara, seperti yang dikatakan pula oleh kepala Asosiasi Medis Jepang.

Enam prefektur, termasuk kota tuan rumah Olimpiade, Tokyo, telah berstatus darurat penuh hingga 31 Agustus, sementara lima lainnya masih berstatus "darurat semu" (quasy emergency) yang lebih longgar.

Baca Selengkapnya